Interaksi Desa Dan Kota

Standar

Interaksi dapat diartikan sebagai hubungan timbal balik yang saling mempengaruhi sehingga menghasilkan efek bagi kedua belah pihak. Hubungannya dengan desa dan kota, interaksi kedua tempat ini dipengaruhi oleh munculnya keinginan untuk memenuhi kebutuhan dari kedua tempat. Pola interaksinya tidak hanya terbatas pada faktor ekonomi saja tetapi lebih dari itu pola interaksinya berlangsung dalam seluruh aspek kehidupan. Selain itu, interaksi ini akan memunculkan gerakan penduduk dari kedua tempat sebagai bentuk nyatanya. Pola pergerakan penduduk dari desa ke kota atau sebaliknya dapat dengan mudah dipelajari melalui pendekatan keilmuan geogafi. Karena pada dasarnya, pergerakan manusia tidak akan pernah luas dari aspek keruangan yang di dalamnya terkandung berbagai unsur baik unsur fisik, sosial, ekonomi, dan budaya. Sehubungan dengan adanya pola hubungan ini, Ullman mengemukakan sedikitnya ada tiga peristiwa yang mempengaruhi munculnya interaksi antardua wilayah, yaitu sebagai berikut.
1. Adanya Wilayah yang Saling Melengkapi
Adanya wilayah yang saling melengkapi dimungkinkan karena ketersediaan dan persebaran sumber daya baik sumber daya alam maupun sumber daya manusia tidak merata di semua tempat. Adakalanya di satu tempat terdapat sumber daya yang melimpah, sedangkan di tempat lain kekurangan sumber daya. Munculnya keadaan yang seperti ini memaksa kedua tempat untuk melakukan interaksi bagi terpenuhinya kebutuhan yang tidak bisa hanya dipenuhi dari satu tempat. Contohnya, Karawang sebagai salah satu pusat lumbung padi Jawa Barat dan Bekasi sebagai pusat industri. Kedua tempat ini melakukan interaksi secara simultan bahkan mungkin saja bukan hanya di antara kedua tempat tersebut tetapi sudah meluas interaksinya ke daerah lain.
2. Munculnya Kesempatan untuk Berintervensi
Munculnya kesempatan untuk berintervensi dimungkinkan karena terdapat wilayah antara di antara dua wilayah yang akan saling berinteraksi. Akibatnya, akan muncul persaingan di antara dua wilayah. Sebagai contoh, kota A kekurangan barang B yang terdapat di kota B, sedangkan kota B membutuhkan barang A yang terdapat di kota A. Keadaan ini secara langsung akan menimbulkan interaksi antara kota A dan kota B. Akan tetapi, dengan munculnya kota C yang menyediakan barang A dan B yang dibutuhkan oleh kota A dan kota B, hubungan kedua kota tersebut melemah. Di sinilah muncul persaingan di antara ketiga kota tersebut sehingga ketiga kota berlomba-lomba untuk memenuhi kebutuhan. Pada akhirnya, pemenuhan kebutuhan untuk masing-masing kota dipengaruhi oleh keterjangkauan aksesibilitas sehingga bisa menekan biaya untuk mendapatkan kebutuhan tersebut.
3. Kemudahan Pemindahan dalam Ruang
Pada umumnya, pemenuhan sumber daya yang dibutuhkan oleh suatu tempat akan memilih tempat-tempat yang memiliki berbagai kemudahan dalam pemenuhanannya. Salah satu faktor pertimbangannya adalah jarak dan biaya pengangkutan. Semakin mudah pengangkutannya dan jarak yang ditempuh, semakin dekat akan memperkuat interaksi dua wilayah. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, bahwa interaksi dua wilayah dipengaruhi oleh berbagai faktor. Hukum gravitasi (gaya tarik menarik) dari ilmuwan fisikaSir Issac Newton dapat dengan mudah di aplikasikan untuk meneliti seberapa kuat interaksi dua wilayah. Melalui pendekatan geografi, hukum fisika tersebut dimodifikasi olehW.J. Reilly yang pada dasarnya memiliki tujuan sama yaitu mengukur kekuatan interaksi dua wilayah.
Reilly mengemukakan bahwa kekuatan interaksi dua atau lebih suatu wilayah dapat diukur dengan memperhatikan jumlah penduduk dari setiap wilayah dan jarak mutlak di antara kedua tempat tersebut. Secara matematis, Reilly menunjukannya dengan rumus sebagai berikut.

Perhatikan contoh berikut.
Kota A berpenduduk 75.000 jiwa, Kota B berpenduduk 70.000 jiwa, dan kota C berpenduduk 65.000 jiwa. Jarak dari kota A ke kota B adalah 30 km, jarak kota B ke kota C adalah 35 km, dan jarak dari kota A ke kota C adalah 50 km. Dari ketiga kota tersebut, manakah yang paling besar kekuatan interaksinya

Hasil perhitungan menunjukkan bahwa perbandingan kekuatan interaksi antara kota A–B, B–C, dan A–C adalah 5.833 : 3.979 : 1.820. Dari hasil perhitungan sederhana ini saja, sudah bisa ditafsirkan besarnya jumlah penduduk dan jarak yang dekat sangat mempengaruhi interaksi antara dua tempat. Hal ini dibuktikan dengan tingginya interaksi antara kota A dan kota B apabila dibandingkan dengan interaksinya dengan kota B ke kota C. Kecilnya interaksi antara kota A ke kota C lebih banyak dipengaruhi oleh jarak tempuh yang relatif jauh. Sehingga untuk pemenuhan kebutuhan, penduduk kota A lebih memilih kota B dibandingkan dengan kota C. Begitu pula sebaliknya, penduduk kota C akan lebih memilih kota B dibandingkan dengan kota A karena jaraknya lebih dekat.
Penggunaan persamaan Reilly yang mengukur besarnya kekuatan interaksi antarwilayah hanya dapat diterapkan apabila wilayah tersebut memiliki berbagai persyaratan, yaitu sebagai berikut.
1) Kesamaan kondisi sosial, ekonomi, dan budaya antarwilayah.
2) Kesamaan topografi wilayah.
3) Kesamaan sarana dan prasarana angkutan sebagai penghubung dua wilayah.
Oleh karena itu, untuk menerapkan konsep interaksi wilayah dengan menggunakan persamaan Reilly harus terlebih dulu dicermati ketiga faktor tersebut. Adakalanya sebuah wilayah yang jaraknya jauh memiliki nilai interaksi yang tinggi karena letaknya di daerah pedataran yang dihubungkan oleh jalan yang bagus dan kemudahan sarana transportasi dibandingkan dengan wilayah di dekatnya yang berjarak pendek tetapi akses untuk menuju ke wilayah tersebut agak sulit. Selain teori yang dikemukakan oleh Reilly tersebut, terdapat teori lain untuk mengukur besarnya kekuatan interaksi dua wilayah, yaitu The Breaking Point Theory.
Secara garis besar, teori ini merupakan hasil modifikasi dari teori terdahulu dari Reilly. Teori ini memperkirakan garis batas sebuah lokasi yang memisahkan wilayah-wilayah perdagangan yang berbeda ukurannya dan perkiraan penempatan sebuah lokasi industri atau penempatan tempat-tempat pelayanan sosial antardua wilayah sehingga mudah dijangkau oleh dua wilayah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s